followers

Khamis, 25 November 2010

SaTu PerJUaNgAn MeManTap KeiManAn~






Awalul Kamlimah bi Bismillahi rRahmani rRahim~ Wasolatuwassalam ala Saidina Muhammad,wa Ala Alihi Wasohbihi Ajmain....





Fajar menyingsing menandakan bermulanya jalan cerita baru dalam kehidupan setiap individu.
Hari ini ,aku bersyukur kepada Allah SWT kerana dengan rahmat dan kasih sayangNya aku masih disini, masih dipinjamkan jiwaraga untuk aku terus menerus menempuh pancaroba dunia marcapada.Aku juga bersyukur kerana Dia telah mengurniakan aku wali yang senantiasa menjaga kebajikan ku. Tidak pernah meninggalkan ku walau saat ku lumpuh kesakitan,walau saat ku tidak mampu menempuh ranjau kehidupan yang penuh ombak rintangan.






Sekilas aku merenung kembali, kehidupan pada zaman perjuangan Rasulullah S.A.W. Amat jauh sekali jika mahu di bandingkan dengan kehidupan yang aku lalui tika ini. Para Shuhada' di dalam pahit getir ,rela bermatian,rela berpayahan demi melihat kebenaran Islam terpasak di paksi bumi. Aku seharusnya bersyukur kerana mempunyai sedikit kesedaran di dunia akhir zaman ini. Aku tidak perlu berperang sebagaimana para sahabat berjuang.Cukuplah sekadar berperang melawan nafsu, menjauhi segala kebatilan yang membawa ku ke lembah kejahilan, menjadi matlamat diriku sebagai ummat yang hampir dengan Hari Kiamat.







Aku dilahirkan Islam. Aku dizahirkan dengan status muslim oleh ibubapaku. Namun adakah sudah memadai dengan status itu sudah melambangkan aku seorang yang beriman? Aku memikirkannya kembali. Kesalahan demi kesalahan aku lakukan, penyesalan demi penyesalan aku rasakan. Mungkinkah kerana aku dilahirkan dalam kesenangan tanpa perlu bermandi darah menghadirkan diri dalam peperangan untuk menegakkan pegangan keimanan.






"Wahai Tuhanku, aku bukan para sahabat yang hidup di zaman baginda Muhammad, aku bukan pahlawan Badar dan Uhud. Aku bukan Para Soldadu yang berjuang di Medan Khandaq. Namun aku mohon supaya sedikit keberanian mereka dicebisi untuk diresapkan ke dalam nubariku. Tuhan, aku benar-benar mahu bewrjuang untuk membangunkan diriku yang daif ini."  



Ahad, 21 November 2010

PaBiLa PeNa kU BerBiCaRa~





TatKaLa SenJa TiBa, AwaN BerTuKar WaRNa. MenYakSiKan SaTu FeNoMena YanG MemBeri kU MakSiMa MaKnA. Terus kU MeMeGanG PeNA, MenGuRai SeJuTa RenCaNa yAng TerBiNA TiKamAna paNCaInDerA MeNanGKap SeCeBiS PerManDanGan Al JaNna~




..
PerManDanGaN YanG BiSa MemBuAt ManuSia TerUs TerLenA Di DuniA FaNa.PerManDanGan YanG MenCeriTaKAn AkU SebAGai SeoRanG PerSoNa DuniA yaNg SeDanG MenunGGu KaLatiBa PriMaDoNa . Ku WarKahkAn CoReTan Ini SeBagAi SaRAna uNTuK aKu MelUah SeGeNap RasA yaNg KiaN meMPeSoNa MaTa PeNA.





MereNunG JauH aKu, LanTas TerMenUnG seKeTiKa meMiKiRKan CinTa PerDaNa PaDa YanG ESa. MenGgAmBarKan SeTiAp CipTAan NyA SeinDaH LuKiSan NuR ImAn YanG Di SuLAmKAn DenGAn KeSemPuRNaAn. MeNyINGKap SeJEnAk KeAGuNgAn Nya MenCiPTaKAn TaMaN FIRDaUsi YanG MenJaDi IdAmAN SeTIAp GeNeRasi MuKMin daLam PenCaRiAn DeSTiNasi  ImPiAn SeTiAp InSan~




Isnin, 8 November 2010

MeNgInTai CinTa KhALiFaH~




Jangan sesekali engkau memetik bintang cinta dari langit kegelapan,lalu engkau sematkan ia dalam hatimu yang majhul hakikat,kerana ia membawamu ke lubang zulmat. Jangan sesekali engkau menyeru kata rindu tanpa kefahaman dan melagukan mantera kasih tanpa tujuan, kerana ia menjadi taufan yang meruntuhkan tugu keperibadian yang sedia berdiri di atas tapak pekertimu. Cinta itu seperti titisan jernih air hujan yang perlu di tadah di dalam bekas suci,ditatap atas piring agama hingga memahamkan dirimu hakikat Tuhan. Ia perlu difahami dan diselami dengan satu erti seertinya.





Cinta itu satu misteri yang hanya mampu dibias oleh nur Ilahi. Hanya yang mengerti amanah khalifatullah akan mampu mengutip nur Ilahi dan menyelamatkan manusia dari kebutaan cinta nafsu. Dan seharusnya setiap lelaki,menanai pekerti al-Khalifah dan menatang cinta yang terkelarai dalam wadah kebenaran. Baharulah nur Ilahi akan menerangi setiap cebisan rindu,setiap keluhan resah,setiap sekelumit kasih yang menguyur dalam jiwa manusia. Mudah-mudahan segala sengsara duniawi yang terhasil dari mimpi-mimpi manusiawi akan mampu diusir jauh dari realiti.




Jika engkau benar-benar mahu bahagia ,intailah cinta yang tersembunyi dalam kamar al-Kkalifah. Jika bisa engkau rebut ia dengan kekuatan engkau,capailah semahu-mahunya. Mudah-mudahan resah yang engkau tanggung,pilu yang engkau usung,pedih yang menghurung, akan sirna dari lubuk kalbu lalu engkau peroleh damai abadi.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...