followers

Sabtu, 16 Jun 2012

Penghayatan Isra' Mikraj





Bagi kaum muslimin, bulan Rejab sangatlah istimewa· dan memiliki erti yang sangat penting. Antara peristiwa besar yang sentiasa diingat oleh umat Islam khususnya pada bulan ini adalah satu perjalanan malam seorang hamba Allah, Muhammad saw. Peristiwa menakjubkan Isra’ dan Mi’raj ketika itu, sempat membuat bimbang dan ragu seb ahagian kaum muslimin bahkan ada yang murtad akibat daripada pengaruh kaum musyrikin yang menganggapnya mustahil dan ,tldak masuk akal.


Yang dimaksudkan dengan Isra’ adalah perjalanan Rasulullah SAW dimalam hari dari Masjidil Haram di Mekah ke Masjidil Aqsa di Palestin. Sedangkan yang dimaksudkan dengan Mi’raj adalah perjalanan selepas Isra’, iaitu naik ke langit yang ketujuh hingga tiba di Mustawa, suatu tempat yang tidak dapat dijangkau oleh akal manusia serta tidak diketahui hakikatnya oleh siapa pun jua selain baginda sendiri. Setelah itu, baginda kembali semula ke Masjidil Haram di Mekah. Dua peristiwa perjalanan ini diisyaratkan oleh al quran dalam dua surah yang berlainan iaitu;

”Maha suci Allah yang telah memperjalankan hamba Nya pada suatu malam dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa: Yang kami berkati sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebahagian daripada tanda-tanda (Kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia adalah .Maha Mendengar lagi Maha Melihat.” (Al-lsra: 1)

” Dan sesungguhnya Muhammad telah melihat Jibril (dalam rupa yang sebenar) , pada waktu yang lain, Yaitu di Sidratul Muntaha, Muhammad melihat Jibril ketika Sidratul Muntaha diliputi oleh sesuatu yang menutupinya. Penglihatannya (Muhammad) tidak berpaling dari yang dilihatnya itu dan tidak pula melampauinya. Sesungguhnya dia telah melihat sebahagian tanda-tanda (kekuasaan) Tuhannya yang paling besar.” (An Najm: 13-18)

Sebuah riwayat dari An Nasai bahawa Ibnu Abbas mengatakan; “Setelah nabi saw di Isra’ ke Baitul Maqdis, keesokan harinya baginda menceritakan perjalanannya itu kepada mereka dan diceritakan pula kafilah yang dilihat oleh baginda dalam peralanannya. Ramai orang tertanya-tanya; ‘Adakah kita boleh percaya apa yang dikatakan Muhammad?’ Mereka lalu berbalik menjadi kafir kembali (yakni murtad) ….Allah membinasakan mereka bersama Abu Jahal….” (Iihat AI Masnad No. 4526). Inilah keadaan orang yang amat lemah keimanan dan keyakinannya kepada Islam ketika itu. Sikap ini amat berbeza dengan para sahabat yang memiliki keimanan yang kuat dan kukuh sepertimana yang ditunjukkan oleh Abu Bakar As Siddiq.


Ketika beliau ditanya oleh kaum kafir Quraisy; “Sesungguhnya sahabat anda telah mengatakan bahawa ia telah pergi ke Baitul Maqdis ? “, lalu dijawab oleh Abu Bakar; ” Demi Allah! Seandainya dia (Muhammad saw) berkata bahawa ia juga naik ke langit, maka aku akan membenarkannya !! .” Demikianlah sikap kita kaum muslimin, meyakini peristiwa Isra’ Mi’raj seratus peratus tanpa sedikit pun rasa ragu (tasdiqul jazm). Bagaimana Abu Bakar yang hidup seribu lima ratus tahun yang lalu boleh membenarkan perkara tersebut sedangkan ianya adalah suatu yang sangat luar biasa dan diluar jangkauan akal untuk difikirkan dan memastikannya sebagai kebenaran bukan cerita dongeng dan rekaan semata-mata?

Memang benar bahawa akal manusia sangatlah terbatas dalam berfikir. Akal manusia tidak mampu berfikir kecuali sesuatu yang berada di dalam jangkauan akal sahaja. Adapun sesuatu yang berada diluar jangkauan akal, akal manusia hanya dapat memahami dan memastikan k,ebenarannya sekiranya ada sumber yang boleh dipercayai. Dengan kata lain, akal manusia mampu membuktikan keberadaan kewujudan sesuatu yang berada di luar jangkauan akal jika ada sesuatu yang dapat dijadikan petunjuk atausandaran. Dan sesuatu yang dijadikan petunjuk atau sandaran tersebut mestilah suatu yang di dalamjangkauan akal serta meyakinkan. Atas dasar inilah mengapa Abu Bakar meyakini peristiwa Isra’ Mi’raj, sebab peristiwa ini disampaikan sendiri oleh Nabi Muhammad saw, seoranq rasul yanq tidak munqkin berdusta.

Ringkasnya, akal manusia mampu memahami dan memastikan bahawa adalah BENAR. Muhammad merupakan seorang nabi dan rasul yang diwahyukan Allah kepadanya risalah Islam sebagaimana akal manusia juga mampu memahami dan memastikan bahawa AI Quran adalah wahyu Allah bukan kata-kata manusia. Akal manusia juga mampu memahami dan memastikan bahawa mustahil AI Quran dan Rasul berdusta dalam sesuatu sehingga setiap apa yang dikhabarkannya adalah benar semuanya. Atas dasar inilah mengapa kaum muslimin wajib meyakini peristiwa Isra’ Mi’raj seratus peratus tanpa ragu-ragu (tasdiqul jazm), manakala menafikannya menyebabkan gugurnya iman sebagaimana yang terjadi pada zaman Rasulullah saw. Perlu dijelaskan di sini, bahawa sesuatu yang berada di luar jangkauan akal dan tidak ada penjelasan (dalil) yang qot’ie (pasti) menerangkannya, maka di sini kita tidak boleh menduga-duga, bahkan Islam melarang kita berfikir mengenainya seperti berfikir, (membayangkan) Zat Allah, rincian sifat-sifat Allah termasuk bagaimana bentuk Buroq, bentuk Sidratul Muntaha dsbgnya.

Rasulullah saw bersabda; ” Berfikirlah kamu tentang makhluk Allah tetapi jangan kamu fikirkan tentang Zat Allah. Sebab kamu tidak akan sanggup mengira-ngira tentang hakikat yang sebenarnya”, Imam Malik pula apabila ditanya tentang “istawa” (Allah bersemayam) beliau lama menunduk serta berpeluh-peluh, lalu berkata; ” Persemayaman itu bukan sesuatu yang dapat diketahui. Juga caranya bukanlah yang dapat difahami. Sedangkan mengimaninya adalah wajib, tetapi menanyanya adalah bid’ah / salah”,


Hikmah peristiwa Isra’ Mi’raj tidak dapat dipisahkan dengan perjuangan Rasulullah saw dan para sahabat dalam menegakkan dinul Islam. Sebelum terjadinya peristiwa Isra’ Mi’raj, Rasulullah dan para sahabat ketika itu berada di kemuncak penindasan yang sangat menyedihkan. Mereka ditangkap, diseksa bahkan ada yang dibunuh. Beberapa waktu sebelum Isra’ Mi’raj juga, insan yang paling rapat dengan Rasulullah, iaitu Khatijah dan Abu Thalib meninggal dunia. Dan yang terakhir, dakwah baginda tidak hanya ditolak oleh penduduk Thaif, baginda juga diusir, dihina, dimaki hamun sebagai orang gila dan perosak masyarakat serta dilempar dengan batu-batu. Berlatar belakang peristiwa inilah, lalu baginda di Isra’ Mi’rajkan oleh Allah. Dengan demikian, peristiwa Isra’ Mi’raj ini semakin menguatkan lagi keyakinan baginda dalam mendakwahkan Islam sehingga Islam sebagai agama, cara hidup dan bernegara akhirnya benar-benar tertegak dimuka bumi ini, setelah sebelumnya Rasulullah serta para sahabat diuji dengan kesempitan dan kesedihan yang dahsyat.

Selain itu, peristiwa Isra’ dan Mi’raj juga tidak dapat dipisahkan daripada Masjidil Aqsa di Baitul Maqdis, Palestin yang kini dijajah oleh kaum kafir Yahudi dengan sokongan orang-orang kafir Nasrani iaitu Eropah dan Amerika. Yang paling mutakhir, Yahudi dengan biadap membunuh umat Islam Palestin, meruntuhkan rumah­-rumah tempat tinggal mereka dan telah mengisytiharkan Baitul Maqdis (Jerusalem) sebagai ibu kota negara Israel. Situasi genting di Palestin saat ini seharusnya membuat ummat Islam seluruh dunia tidak mampu untuk tidur malam kecuali berfikir bagaimana menyelamatkan saudaranya di Palestin dan merampas kembali tanah Palestin. Untuk itu, tidak ada jalan lain kecuali kaum muslimin kembali menegakkan institusi Khilafah kerana inilah yang dituntut oleh syarak serta dicontohkan oleh Umar al-Khattab dan Salehuddin al-Ayyubi. Persoalannya sekarang, bilakah semua ini akan berakhir? Mampukah penghayatan peristiwa Isra’ Mi’raj kali ini memberi dorongan yang kuat kepada umat Islam untuk bangkit melawan ideologi dan negara barat, sekalipun mereka sedang ditindas saat ini sebagaimana Rasulullah dan para sahabat?


Wahai umat Islam, kamu adalah umat yang mulia, yang dimuliakan oleh Allah dengan Islam yang telah disampaikan oleh pesuruh-Nya, Muhammad SAW yang menjadi uswatun hasanah (contoh terbaik) kepada seluruh manusia. Padanya juga (Islam) kalian dituntut untuk berhukum dan menjadi pengatur kehidupan kamu. Sesungguhnya yang dapat menyelamatkan kamu ialah Islam, bukan ideologi kufur kapitalise dan sosialisme yang padanya tampak seribu macam kecacatan, penuh dengan kebohongan, kezaliman dan penindasan. Sementara peradaban kapitalisme yang gah sekarang ini hanyalah sebuah rumah usang yang buruk, menunggu masa untuk menyembah bumi. Wallahu ‘alam.
Dipetik daripada : http://1khilafah.wordpress.com

Kisah Israk Mikraj






Hadis Anas bin Malik r.a katanya: Rasulullah s.a.w bersabda: Aku telah didatangi Buraq. Iaitu seekor binatang yang berwarna putih, lebih besar dari keldai tetapi lebih kecil dari baghal. Ia merendahkan tubuhnya sehinggalah perut buraq tersebut mencecah bumi. 




Baginda bersabda lagi: Tanpa membuang masa, aku terus menungganginya sehinggalah sampai ke Baitulmuqaddis. Baginda bersabda lagi: Aku mengikatnya pada tiang masjid sebagaimana yang biasa dilakukan oleh para Nabi. 



Baginda bersabda lagi: Sejurus kemudian aku masuk ke dalam masjid dan mendirikan sembahyang sebanyak dua rakaat. Setelah selesai aku terus keluar, secara tiba-tiba aku didatangi dengan semangkuk arak dan semangkuk susu oleh Jibril a.s. Aku memilih susu. Lalu Jibril a.s berkata: Engkau telah memilih fitrah. 



Lalu Jibril a.s membawaku naik ke langit. Ketika Jibril a.s meminta agar dibukakan pintu, kedengaran suara bertanya: Siapakah engkau? Dijawabnya: Jibril. Jibril a.s ditanya lagi: Siapakah bersamamu? Jibril a.s menjawab: Muhammad. Jibril a.s ditanya lagi: Adakah dia telah diutuskan? Jibril a.s menjawab: Ya, dia telah diutuskan. Lalu dibukakan pintu kepada kami. Ketika aku bertemu dengan Nabi Adam a.s, beliau menyambutku serta mendoakan aku dengan kebaikan.



Seterusnya aku dibawa naik ke langit kedua. Jibril a.s meminta supaya dibukakan pintu. Kedengaran suara bertanya lagi: Siapakah engkau? Dijawabnya: Jibril. Jibril a.s ditanya lagi: Siapakah bersamamu? Jibril a.s menjawab: Muhammad. Jibril a.s ditanya lagi: Adakah dia telah diutuskan? Jibril a.s menjawab: Ya, dia telah diutuskan. Pintu pun dibukakan kepada kami. Ketika aku bertemu dengan Isa bin Mariam dan Yahya bin Zakaria, mereka berdua menyambutku dan mendoakan aku dengan kebaikan. 

Aku dibawa lagi naik langit ketiga. Jibril a.s meminta supaya dibukakan pintu. Kedengaran suara bertanya lagi: Siapakah engkau? Dijawabnya: Jibril. Jibril a.s ditanya lagi: Siapakah bersamamu? Jibril a.s menjawab: Muhammad. Jibril a.s ditanya lagi: Adakah dia telah diutuskan? Jibril a.s menjawab: Ya, dia telah diutuskan. Pintu pun dibukakan kepada kami. Ketika aku bertemu dengan Nabi Yusuf a.s ternyata dia telah dikurniakan sebahagian dari keindahan. Dia terus menyambut aku dan mendoakan aku dengan kebaikan. 

Aku dibawa lagi naik ke langit keempat. Jibril a.s meminta supaya dibukakan pintu. Kedengaran suara bertanya lagi: Siapakah engkau? Dijawabnya: Jibril. Jibril a.s ditanya lagi: Siapakah bersamamu? Jibril a.s menjawab: Muhammad. Jibril a.s ditanya lagi: Adakah dia telah diutuskan? Jibril a.s menjawab: Ya, dia telah diutuskan. Pintu pun dibukakan kepada kami. Ketika aku bertemu dengan Nabi Idris a.s dia terus menyambutku dan mendoakan aku dengan kebaikan. Firman Allah s.w.t Yang bermaksud: Dan kami telah mengangkat ke tempat yang tinggi darjatnya. 

Aku dibawa lagi naik ke langit kelima. Jibril a.s meminta supaya dibukakan pintu. Kedengaran suara bertanya lagi: Siapakah engkau? Dijawabnya: Jibril. Jibril a.s ditanya lagi: Siapakah bersamamu? Jibril a.s menjawab: Muhammad. Jibril a.s ditanya lagi: Adakah dia telah diutuskan? Jibril a.s menjawab: Ya, dia telah diutuskan. Pintu pun dibukakan kepada kami. Ketika aku bertemu dengan Nabi Harun a.s dia terus menyambutku dan mendoakan aku dengan kebaikan. 

Aku dibawa lagi naik ke langit keenam. Jibril a.s meminta supaya dibukakan pintu. Kedengaran suara bertanya lagi: Siapakah engkau? Dijawabnya: Jibril. Jibril a.s ditanya lagi: Siapakah bersamamu? Jibril a.s menjawab: Muhammad. Jibril a.s ditanya lagi: Adakah dia telah diutuskan? Jibril a.s menjawab: Ya, dia telah diutuskan. Pintu pun dibukakan kepada kami. Ketika aku bertemu dengan Nabi Musa a.s dia terus menyambutku dan mendoakan aku dengan kebaikan. 

Aku dibawa lagi naik ke langit ketujuh. Jibril a.s meminta supaya dibukakan. Kedengaran suara bertanya lagi: Siapakah engkau? Dijawabnya: Jibril. Jibril a.s ditanya lagi: Siapakah bersamamu? Jibril a.s menjawab: Muhammad. Jibril a.s ditanya lagi: Adakah dia telah diutuskan? Jibril a.s menjawab: Ya, dia telah diutuskan. Pintu pun dibukakan kepada kami. Ketika aku bertemu dengan Nabi Ibrahim a.s dia sedang berada dalam keadaan menyandar di Baitul Makmur. Keluasannya setiap hari memuatkan tujuh puluh ribu malaikat. Setelah keluar mereka tidak kembali lagi kepadanya. Kemudian aku dibawa ke Sidratul Muntaha. Daun-daunnya besar umpama telinga gajah manakala buahnya pula sebesar tempayan. Baginda bersabda: Ketika baginda merayau-rayau meninjau kejadian Allah s.w.t, baginda dapati kesemuanya aneh-aneh. Tidak seorang pun dari makhluk Allah yang mampu menggambarkan keindahannya. 

Lalu Allah s.w.t memberikan wahyu kepada baginda dengan mewajibkan solat lima puluh waktu sehari semalam. Tatakala baginda turun dan bertemu Nabi Musa a.s, dia bertanya: Apakah yang telah difardukan oleh Tuhanmu kepada umatmu? Baginda bersabda: Solat lima puluh waktu. Nabi Musa a.s berkata: Kembalilah kepada Tuhanmu, mintalah keringanan kerana umatmu tidak akan mampu melaksanakannya. Aku pernah mencuba Bani Israel dan memberitahu mereka. Baginda bersabda: Baginda kemudiannya kembali kepada Tuhan dan berkata: Wahai Tuhanku, berilah keringanan kepada umatku. Lalu Allah s.w.t mengurangkan lima waktu solat dari baginda. 

Baginda kembali kepada Nabi Musa a.s dan berkata: Allah telah mengurangkan lima waktu solat dariku. Nabi Musa a.s berkata: Umatmu masih tidak mampu melaksanakannya. Kembalilah kepada Tuhanmu, mintalah keringanan lagi. Baginda bersabda: Baginda tak henti-henti berulang-alik antara Tuhan dan Nabi Musa a.s, sehinggalah Allah s.w.t berfirman Yang bermaksud: Wahai Muhammad! Sesungguhnya aku fardukan hanyalah lima waktu sehari semalam. Setiap solat fardu diganjarkan dengan sepuluh ganjaran. Oleh yang demikian, bererti lima waktu solat fardu sama dengan lima puluh solat fardu. 


Begitu juga sesiapa yang berniat, untuk melakukan kebaikan tetapi tidak melakukanya, nescaya akan dicatat baginya satu kebaikan. Jika dia melaksanakannya, maka dicatat sepuluh kebaikan baginya. Sebaliknya sesiapa yang berniat ingin melakukan kejahatan, tetapi tidak melakukannya, nescaya tidak sesuatu pun dicatat baginya. Seandainya dia melakukannya, maka dicatat sebagai satu kejahatan baginya. Baginda turun hingga sampai kepada Nabi Musa a.s, lalu aku memberitahu kepadanya. Dia masih lagi berkata: Kembalilah kepada Tuhanmu, mintalah keringanan. Baginda menyahut: Aku terlalu banyak berulang alik kepada Tuhan, sehingga menyebabkan aku malu kepada-Nya. (HR Muslim)

*

Ahad, 3 Jun 2012

ENAM PULUH NAMA SAHABAT NABI ~



  1. MUSH'AB BIN UMAR : Duta Islam yang pertama.
  2. SALMAN AL-FARISI : Pencari kebenaran.
  3. ABU DZAR AL-GHIFARI : Tokoh gerakan hidup sederhana.
  4. BILAL BIN RABAH : Muadzin Rasulullah ... Lambang persamaan derajat manusia.
  5. ABDULLAH BIN UMAR : Tekun beribadah dan mendekatkan diri kepada Allah.
  6. SA'AD BIN ABI WAQQASH : Singa yang menyembunyikan kukunya.
  7. SHUHAIB BIN SINAN : Abu Yahya yang selalu mendapat laba.
  8. MU'ADZ BIN JABAL : Cendekiawan Muslim yang palin tahu mana yang halal dan mana yang haram.
  9. MIQDAD BIN 'AMR : Pelopor barisan berkuda dan ahli filsafat.
  10. SA'ID BIN AMIR : Pemilik kebesaran di balik kesederhanaan.
  11. HAMZAH BIN ABDUL MUTHALIB : Singa Allah dan panglima syuhada.
  12. ABDULLAH BIN MAS'UD : Yang pertama kali mengumandangakn Al-Qur'an dengan suara merdu.
  13. HUDZAIFAH IBNUL YAMAN : Seteru kemunafikan - Kawan keterbukaan.
  14. 'AMMAR BIN YASIR : Seorang tokoh penghuni surga.
  15. 'UBAIDAH BIN SHAMIT : Tokoh yang gigih menentang penyelewengan.
  16. KHABBAB BIN ARATS : Guru besar dalam berkorban.
  17. ABU 'UBAIDAH IBNUL JARRAH : Orang kepercayaan ummat.
  18. UTSMAN BIN MAZH'UN : Yang pernah mengabaikan kesenangan hidup duniawi.
  19. ZAID BIN HARITSAH : Tak ada orang yang lebih dicintainya daripada Rasulullah.
  20. JA'FAR BIN ABU THALIB : Jasmani maupun perangainya mirip Rasulullah.
  21. ABDULLAH IBNU RAWAHAH : Yang bersemboyan : Wahai diri .... Jika kau tidak gugur di medan juang .... Kau tetap akan mati ... Walau di atas ranjang.
  22. KHALID IBNUL WALID : Ia selalu waspada, dan tidak membiarkan orang lengah dan alfa.
  23. QEIS BIN SA'AD BIN 'UBADAH : Kalau tidaklah karena Islam, maka ia lah ahli tipu muslihat Arab yang paling lihai.
  24. UMEIR BIN WAHAB : Jagoan Quraisy yang berbalik membela Islam yang gigih.
  25. ABU DARDA : Seorang budiman dan ahli hikmat yang luar biasa.
  26. ZAID IBNUL KHATTHAB : Rajawali pertempuran Yamamah.
  27. THALHAH BIN UBAIDILLAH : Pahlawan perang Uhud.
  28. ZUBAIR BIN AWWAM : Pembela Rasulullah s.a.w.
  29. KHUBAIB BIN 'ADI : Pahlawan yang syahid di kayu salib.
  30. UMEIR BIN SA'AD : Tokoh yang tak ada duanya.
  31. ZAID BIN TSABIT : Penghimpun Kitab Suci Al-Qur'an.
  32. KHALID BIN SA'ID BIN 'ASH : Anggota pasukan berani mati angkatan yang pertama.
  33. ABU AIYUB AL-ANSHARI : Pejuang di waktu senang ataupun susah.
  34. ABBAS BIN ABDUL MUTHALIB : Pengurus air minum untuk Kota Suci Mekah dan Madinah (Haramain).
  35. ABUHURAIRAH : Otaknya menjadi gudang perbendaharaan pada masa Wahyu.
  36. AL BARRA' BIN MALIK : Allah dan Surga.
  37. UTBAH BIN GHAZWAN : "Esok lusa akan kalian lihat Pejabat-pejabat Pemerintah yang lain daripadaku"
  38. TSABIT BIN QEIS : Juru bicara Rasulullah.
  39. USAID BIN HUDLAIR : Pahlawan hari Saqifah.
  40. ABDURRAHMAN BIN 'AUF : "Apa sebabnya anda menangis, Hai Abu Muhammad".
  41. ABU JABIR ABDULLAH BIN 'AMR BIN HARAM : Seorang yang dinaungi malaikat.
  42. AMR IBNUL JAMUH : "Dengan cacat pincangku ini, aku bertekad merebut surga".
  43. HABIB BIN ZAID : Lambang kecintaan dan pengurbanan.
  44. UBAI BIN KA'AB : "Selamat nagimu, hai Abu Munzir, atas ilmu yang kau capai".
  45. SA'ADZ BIN MU'ADZ : "Kebahagiaan bagimu, wahai Abu Amr".
  46. SA'AD BIN UBADAH : Pembawa bendera Anshar.
  47. USAMAH BIN ZAID : Kesayangan, putera dari kesayangan.
  48. ABDURRAHMAN BIN ABI BAKAR : Pahlawan sampai saat terakhir.
  49. ABDULLAH BIN 'AMR BIN 'ASH : Tekun beribadat dan bertaubat.
  50. ABU SUFYAN BIN HARITS : Habis gelap terbitlah terang.
  51. 'IMRAN BIN HUSHAIN : Menyerupai malaikat.
  52. SALAMAH BIN AL-AKWA : Pahlawan pasukan jalan kaki.
  53. ABDULLAH BIN ZUBEIR : Seorang tokoh dan syahid yang luar biasa.
  54. ABDULLAH BIN ABBAS : Kyai ummat ini.
  55. 'ABBAD BIN BISYIR : Selalu disertai cahaya Allah.
  56. SUHEIL BIN 'AMAR : Dari kumpulan orang yang dibebaskan, masuk golongan para pahlawan.
  57. ABU MUSA AL-ASY'ARI : Yang penting keikhlasan, kemudian terjadilah apa yang akan terjadi.
  58. THUFEIL BIN 'AMR AD-DAUSI : Suatu fithrah yang cerdas.
  59. 'AMR BIN 'ASH : Pembebas Mesir dari cengkeraman Romawi.
  60. SALIM MAULA ABU HUDZAIFAH : Sebaik-baik pemikul Al-Qur'an.

Rabu, 30 Mei 2012

Kenapa Manhaj Wahabi Ditentang?







Harap artikel ini dibaca hingga ke penghujung.


1. Manhaj Wahabi adalah satu manhaj yang menggunakan al-Quran dan Hadis semata-mata.


2. Doktrin ini nampaknya bagus tetapi ia akan mengetepikan pandangan ulama-ulama muktabar. Sebab itu akhirnya, doktrin ini akan menolak mazhab.


3. Menolak mazhab bagi orang betul-betul berilmu yang faham ayat hukum dan hadis hukum, tahu menggunakannya akan menyebabkan seseorang itu terselamat dari tafsiran yang salah.


4. Jika seseorang itu orang awam, yang baru berjinak-jinak dengan agama, akan mendedahkannya tersalah di dalam tafsiran sesuatu hukum. Kadang-kala, baca ayat hukum pun dari buku-buku terjemahan.


5. Jika dia menolak tafsiran hukum dari Imam-Imam besar seperti Imam al-Syafie, dan dia pula berminat dengan tafsiran hukum ustaz barunya ini, akhirnya, dia akan kurang berminat dengan pandangan ulama muktabar, dan akan menggunakan pandangan ustaz itu sendiri.


6. Ia akan mewujudkan mazhab baru apabila, ustaz baru itu sebagai pegangan mazhabnya. Doktrin ini akan menolak tafsiran dari ulama muktabar dan akan memakai tafsiran sendiri atau tafsiran ustaz itu sendiri di dalam sesuatu hukum.


7. Kenapa tok-tok guru kita sangat menentang doktrin ini.


8. Ini kerana, jika manhaj ini dibuat di dalam membahaskan ilmu fekah, hukum hakam, tidak mengapa. Tetapi, apabila manhaj ini dipakai untuk membahaskan soal akidah, ia sangat merbahaya.


9. Ia akan mendedahkan orang awam mentafsir mengenai ketuhanan dengan sendiri.


10. Kadang-kala, ia menjadikan pentafsir itu menjisimkan Allah.


11. Kita berbalik dengan perbahasan wahabi ini. Untuk mengetahui sejarah dan sebagainya, pembaca boleh menelusuri blog-blog yang ada. Saya hanya mahu membahaskan satu sudut yang jarang dibahaskan iaitu manhaj (cara) wahabi di dalam mengeluarkan hukum.


12. Manhaj semata-mata memakai al-Quran dan hadis ini yang didoktirnkan. Tetapi, tidak semua orang yang menggunakan kaedah ini adalah orang wahabi. Ada beberapa golongan orang di dalam hal ini.


1. Peminat manhaj (cara) wahabi. Dia bukan wahabi, tetapi peminat manhaj (cara).
Biasanya, ada tiga jenis golongan.


i. Golongan pertama ialah seseroang yang apabila dia belajar agama sampai satu tahap yang tinggi dan sudah faham perjalanan bagaimana sesuatu hukum itu dikeluarkan maka dia akan berminat dengan manhaj (cara) ini.  Kebiasaannya, orang yang menjadi peminat manhaj wahabi ialah orang yang bukan dari aliran syariah (hukum hakam). Biasanya dari aliran-aliran lain (Bahasa Arab/ Usuluddin). Tetapi saya tidak menafikan, ada juga sesetengah golongan syariah yang meminati manhaj ini, tetapi bilangannya tidak seramai dari bidang lainnya.


ii. Orang awam yang baru ingin memahami Islam dan berguru dengan cara ini. Ia akan menjadi orang ikut-ikut juga. Orang macam ini, di mana pun, sama. Dia akan mengikut guru yang mengajarnya. Kebetulan, jika guru yang mengajarnya itu berhemah, maka dia akan menjadi orang berhemah. Jika guru itu jenis yang suka memperlecehkan orang lain, maka dia pasti akan terikut dengan cara ini.


iii. golongan ketiga adalah golonga yang kecewa dengan ustaz-ustaz lama ini, yang membawa pendekatan kudus, tidak boleh ditegur, suka marah-marah dan sebagainya. Kita tidak nafikan terdapat kelemahan ustaz-ustaz lama yang kadang-kala pandangannya itu ada kepentingan dan sebagainya. Apabila golongan ketiga ini bertemu dengan ustaz yang boleh membidas, dia tidak jumpa pula ustaz yang betul-betul membimbingnya, maka dia akan menjadi peminat manhaj ini. Biasanya golongan ini terdiri dari orang terpelajar yang bukan dari aliran agama. Ustaz lama pula tidak membuka ruang untuk bertanya, jadi, perasaan ingin tahu itu meluap-luap dan apabila bertemu dengan peminat manhaj wahabi ini, dia akan berminat.


Golongan pertama boleh terselamat dari kesesatan kerana ia faham dan telah tahu banyak hukum hakam ini. Tetapi golongan kedua dan ketiga, boleh terdedah dengan kesalahan di dalam mentafsir al-Quran dan Hadis. Ini kerana, kaedah yang dibawa ialah, rujuk pada al-Quran dan hadis semata-mata.


Golongan kedua dan ketiga, jika tidak belajar secara sistematik, akan menjadi orang yang tidak berpegang dengan mazhab muktabar, tetapi nanti akan menjadi orang yang berpegang dengan mazhab ustaz yang menjadi rujukannya itu. Ustaz itu yang akan menjadi rujukan hukum baginya.


2. Pemegang Wahabi.
Kenapa ulama-ulama kita ada sampai ada yang berfatwa   mengatakan wahabi bukan dari ahli sunnah wal Jemaah. Ia terjadi apabila doktrin tidak berminat dengan tafsiran ulama muktabar dibawa kepada bab akidah.
Bagi manhaj Wahabi yang hanya menggunakan al-Quran dah hadis, apabila membahaskan ayat-ayat mengenai zat Allah, ia akan menjadikan seseorang itu sampai tahap menjisimkan Allah. Mengatakan Allah itu ada tangan seperti tangan kita, Allah itu duduk seperti duduk kita.
Ia yang membezakannya dengan akidah Ahli Sunnah. Ahli Sunnah tidak menjisimkan Allah. Kerana di dalam Ahli Sunnah, ada pengajian yang menekankan bahawa Allah tidak sama dengan makhluk.


**(bagi kita yang kurang mahir dalam bahasa Arab, boleh rujuk buku I’tikad Ahlisunnah Wal-Jamaah oleh K.H Sirajuddin Abbas)


Di dalam bab akidah, ahli Sunnah telah menggariskan beberapa dasar. Antaranya ialah Allah itu tidak akan sama dengan makhluk
(Dia) Pencipta langit dan bumi. Dia menjadikan bagi kamu dari jenis kamu sendiri pasangan-pasangan dan dari jenis binatang ternak pasangan- pasangan (pula), dijadikan-Nya kamu berkembang biak dengan jalan itu. Tidak ada sesuatupun yang serupa dengan Dia, dan Dia-lah yang Maha Mendengar dan Melihat (surah al-Syura ayat 11)


Jadi, peperangan yang sebenar antara wahabi dengan ahli sunnah bukan sebab qunut atau talkin. Itu hanya bab hukum hakam. Ia apabila sudah mula membahaskan bab akidah.


Kenapa Kategori Pertama (Peminat Wahabi) Juga Ditentang Di Malaysia?
Kerana, rakyat di Malaysia tidak ramai yang mengetahui apa itu wahabi. Jadi, jika manhaj wahabi disebarkan, ditakuti, bermula dengan hukum hakam, ia akan mula membahaskan bab akidah.


Ini kerana, peminat wahabi akan mendoktrinkan agar kita berpegang dengan al-Quran dan hadis semata-mata. Tidak perlu memakai pandangan ulama dalam mazhab dan sebagainya. Persoalannya, jika seorang itu tidak faham apa makna hadis itu, tafsiran siapa yang akan dipakai?


Sudah tentu dia akan merujuk kepada tafisiran sendiri atau ustaznya itu sahaja.
Maka, oleh kerana tafsiran ustaz itu sendiri yang dipakai, ia akan mendedahkan kepada bahaya. Jika ustaz itu memang ilmunya tinggi, tidak menjadi masalah, tetapi, jika ustaz yang mendoktrinkan manhaj (cara) wahabi ini, ilmunya tidak berapa tinggi, ia akan mendedahkan kepadanya kesilapan tafsiran hukum yang kemudian akan diikuti oleh muridnya.


Apa jalan keluarnya ?
Jalan keluarnya, belajar agama perlu berguru dengan manhaj (cara) yang betul. Kita belajar agama bukan untuk tunjuk kita alim. Kita belajar kerana nak menghampirkan diri pada Allah. Bergurulah. Jangan ketepikan tafsiran ulama muktabar di dalam sesuatu hukum.


Belajar dengan manhaj (cara) ahli Sunnah iaitu, hukum itu dikeluarkan dengan melihat kepada al-Quran, hadis, Ijmak ulama dan kias.
Selepas itu, kaedah lain seperti masalih al-Mursalah (melihat kebaikan), sad al-Zara’ik (menghalang keburukan) dan sebagainya.


Jika semata-mata al-Quran dan hadis, ditakuti terdedah dengan kesilapan di dalam mentafsir sesebuah hukum.


Di dalam al-Quran Allah menyatakan bahawa :-
Hai orang-orang yang beriman, ta'atilah Allah dan ta'atilah Rasul (Nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Qur'an) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya. (surah an-Nisa ayat 59)


Imam al-Qurtubi ketika menafsirkan ayat ini menyatakan bahawa:-
Dan tidak ada selain ulama’ yang tahu bagaimana untuk balik pada al-Kitab dan al-Sunnah, maka berdasarkan perkara ini, bertanya sesuatu persoalan pada ulama’ itu hukumnya wajib.


Harapan saya
Saya mengharapkan, semua orang di Malaysia ini akan semakin matang di dalam pengajian agama. Tahu al-Quran dan hadis dengan manhaj (cara) yang betul.
Bagi para ustaz, ajar orang ramai juga merujuk kepada kitab-kitab. Buka orang awam untuk perbahasan ilmu.
Bagi ustaz yang gemar pada perbincangan, jaga adab di dalam berbincang dan adab di dalam berselisah pendapat. Jangan pula kita mengatakan, kita sahaja betul dan orang lain salah. Selagi mana ada dalil dan hujjah kita perlu berlapang dada dengan perselisihan ini.
Jangan sampai perselisihan dengan emosi menyebabkan masyarakat lagi huru hara.
Bagi masyarakat, perbalahan antara ulama di Malaysia sekarang ini adalah ibarat perbalahan ibu bapa. Jika kita tidak boleh mengikuti dengan baik, bersabar dan tenang.
Ketika tengah panas, semua akan saling salah menyalahkan. Doakan yang terbaik untuk semua. Yang penting, akhirnya, biar semua kembali kepada Allah dengan mencari  keredhaannya.
Semoga Allah terus memelihara kita semua dari perkara yang mengundang kemurkaannya, amin…


‘Sekilas Itu Realiti, Realiti Itu Kehidupan”
Al-Fakir Ila Rabbihi
Muhamad bin Abdullah
Putra Heights

** dedikasi kepada semua guruku terutama Allahyarham Tuan Guru Haji Abdullah Lubuk Tapah Kelantan dan  Allahyarham Tuan Guru Haji Abdullah Mohd Said – al-Fatihah-


sumber: www.ustazamin.com

Apa itu Wahabi~





Wahabi merupaka satu fahaman / aliran yang diamalkan oleh Ulama - Ulama Haramain/Mekah yang diasaskan oleh Muhamad Abdul Wahab . Syeikh fahaman ini dikukuhkan oleh keluarga diraja Ibn Saud yang kini memerintah negara Arab Saudi sejak 1924. Dinasti Al-Saud memerintah Arab Saudi sejak 1924.Beliau melantik Menteri Penerangan Arab Saudi.

Fahaman ini disebut juga Wahhabi atai Wahabism . Istilah ini muncul berdasarkan nama bapa pengasasnya.
-Golongan Wahabi lebih suka menyebut mereka Salafi, Salafiah, Muhawidun yang bermaksud 'satu Tuhan'.
-Mereka mendakwa menurut pemikiran Ahmad ibn Hanbal( al Hanbaliah, al Hanabilah) yang merupakan salah satu mazhab dalam Ahlil Sunnah Wal Jamaah.Dalam hukum Feqah, mereka berpegang kepada tafsiran Ibn Taimiah. Fahaman Wahabi dianggap sebagai penerusan fahaman Ibn Taimiah , bahkan dalam banyak hal lebih radikal lagi dari Ibn Taimiah.

Aliran Wahabi ini sangat dominan di Arab Saudi,Kuwait,Qatar,Somilia,Algeria,Palestin,Mauritania dan kini semakin berleluasa di Malaysia.
Pengasas -Muhammad bin Abdul Wahhab (1701-1793m) lahir di kampung Ainiyah,Najd, Arab Saudi.Beliau berasal dari kabilah Bani Tamim. Buku berliau bertajuk 'Kitab alTawhid'.
Beliau adalah sufi,ulama pembaharuan dan ahli teologi agama Islam yang mengetuai gerakan salafiah. Wahabi dianggap sebagai ultra-konservatif berbanding salafi. Ia dianggap sebagai gerakan pembaharuan, bukan satu mazhab.

Beliau memperkenalkan semula undang-undang Syariah di Semenanjung Arab.Beliau sangat dipengaruhi oleh Ahmad ibn Hanbal dan Ibn Taimiah.
Beliau belajar agama dari Syeikh MUhamad Sulaiman Al-Kurdi dan kepada bapanya sendiri Syeikh Abdul Wahab dan abangnya Syeikh Sulaiman bin Abdul Wahab. Setelah dewasa pergi ke Mekah untuk mengerjakan haji dan blik semula ke kampung Ainiyah , Najd Arab Saudi.

Semasa di Madinah , beliau dapati banyak amal ibadat orang Islam bertentangan dengan syariat Islam kerana mereka lebih suka beribadat dekat dengan makam Rasulullah.
Beliau pindah ke Basrah dan mengeluarkan fatwa yang ganjil-ganjil. Beliau diusir lalu pergi ke Hassa dan berguru dengan Abdullah bin Abdul Latif. Beliau diusir lagi , lalu pergi semula ke kampung Ainiyah , Najd. Mulanya Raja Osman bin Ahmad Ma'mar membantunya, tetapi setelah mendengar fatwa-fatwan ganjilnya, beliau diburu dan mahu dibunuh.
Beliau lari pula ke Duri'yah dan mendapat bantuan Raja Muhamad bin Saud di Duri'yah. Sejak itu fahaman Wahabi berkembang pesat . Beberapa delagasi dihantar menemui syarif-syarif di Mekah dan mengembang ajaran Wahabi . Ajaran mereka ditolak,malah sebahagiannya dibunuh.Sejak itu terjadi permusuhan kaum Wahabi diNajd dengan syarif-syarif Mekah. Sejak itu, Syeikh Abdul Wahab menfatwa bahawa banyak orang Mekah kafir kerana berdoa dengan bertawassul di hadapan makam Nabi. Syarif Mekah membenarkan orang yang datang jauh mengerjakan haji menzairahi makam nabi , berdosa mengadap makam nabi. Syarif - syarif Mekah terus diperangi.

Kaum Wahabi dua kali menguasai HIjaz iaitu 1803-1813 dan dari 1924-kini.
Perubahan yang mereka lakukan ialah:

-Meruntuhkan kubah/bangunan di atas kubur Siti Khadijah di Mualla, makam Saidina Hamzah di Uhud dan lain-lain sahabat di Baqi pada tahun 1803-1924

-Meruntuhkan kubah/bangunan tempat maulud Nabi diSugal=Lail di Mekah .Suqal Lail ialah tempat lahir Nabi.Semua ini maksiat dan membawa kepada syirik.

-Melarang orang ziarah makam Nabi dan berdoa di situ.

-Melarang mengadakan perayaan pada hari Maulidur Rasul dan Hari Israk Mikraj.Semua ini dianggap maksiat dan perlu dihapus.

-Melarang melagu-lagukan azan terutama menggunakan radio dan pembesar suara.

-Melarang membaca qasidah.

-Melarang melagu lagukan al Quran

-Melarang membaca Selawat Nabi, memuji muji Nabi seperti Burdah dan Berzanji.

-Melarang mengaji sifat 20 seperti yang tertulis dalam kitab Kifayatul Awam, Matan Jauharah as-Sanusi dan sebagainya. Pada Wahabi , tauhid hanya berkisar pada Tauhid Rabbubiyah dan Tauhid Uluhiyah sahaja.


Sabtu, 4 Februari 2012

Doktor pembedahan terkenal dunia Islam


Ibn Zuhr merupakan satu nama keluarga saintis Muslim yang terkenal di Andalusia sejak abad ke-10 sehingga awal abad ke-13.

Antara individu yang paling terkenal dalam keluarga berkenaan adalah seorang pakar perubatan Abu Marwan Abd Malik Ibn abi Al-ala' Zuhr.

Abu Marwan Abdal Malik Ibn Zuhr juga dikenali sebagai Ibn Zuhr, Avenzoar, Abumeron atau Ibn zohr hidup pada sekitar tahun 1091 hingga 1161 merupakan saintis Arab Muslim yang terkenal dalam bidang perubatan, pembedahan, parasitologi serta guru di Andalusia.

Dilahirkan di Seville dan belajar di Cordoba, beliau memulakan latihan perubatan di bawah kelolaan bapanya Abu'Ala Zuhr yang juga rakan Abu Jafar Ibn Harun dari Trujillo di Cordoba.

Datuknya juga merupakan seorang doktor perubatan.

Ibn Zuhr dilahirkan dalam lingkungan keluarga Bani Zuhr yang berasal daripada Muladi di mana lima generasinya merupakan pakar perubatan.

Ia termasuk dua orang wanita yang berkhidmat dengan pemerintah Almohad, Abu yusuf Ya'qub Al Mansur.

Ibn Zuhr juga merupakan guru Ibn rushd semasa beliau menulis Kitab Al-Taisir Fi Al-Mudawat Al-Tadbir.

Beliau boleh dikatakan bapa kepada pembedahan eksperimen. Ini kerana Ibn Zuhr telah memperkenalkan kaedah eksperimen bagi pembedahan, memperkenalkan kaedah pembedahan bagi manusia dan autopsi, mencipta kaedah pembedahan bagi trakeotomi, menemui sebab penyakit scabies dan radangan serta menemui kewujudan parasit.

Karya agung Ibn Zuhr adalah Al-Taisir di mana beliau memperkenalkan kaedah eksperimen pada surgeri menyebabkan beliau digelar bapa surgeri eksperimen.

Beliau merupakan pakar perubatan pertama yang menggunakan haiwan sebagai ujian dalam pembedahan sebelum diaplikasikan kepada manusia.

Ibn zuhr juga merupakan pakar perubatan pertama yang menjalankan pembedahan dan pembedahan mayat kepada manusia dan haiwan.

Beliau menciptakan kaedah pembedahan trakeotomi, kerana Ibn Zuhr merupakan orang pertama yang memberikan penerangan yang betul dalam pembedahan berkenaan bagi pesakit yang lemas.

Menggunakan kambing sebagai haiwan makmal, Ibn Zuhr berjaya meningkatkan teori pembedahannya.

Selain itu Ibn Zuhr juga menjalankan pembedahan autopsi ke atas biri-biri semasa ujian klinikal bagi merawat penyakit paru-paru.

Beliau juga menulis mengenai prophylaxis terhadap jangkitan saluran pundi kencing dan menerangkan kepentingan pengurusan pemakanandalam mengekalkan prophylaxis.

Berjaya meningkatkan pembedahan sebagai satu bidang bebas dalam perubatan, Ibn Zuhr memperkenalkan kursus latihan yang dibuat khusus bagi bakal pakar bedah bagi membolehkan mereka diiktiraf sebagai pakar bedah sebelum dibenarkan membedah pesakit.

Semasa eksperimen perubatan pada anatomi dan fisiologi, Ibn Zuhr merupakan ahli perubatan pertama yang mengetahui mengenai pembedahan manusia dan autopsi mayat.

Beliau juga membuktikan penyakit kulit scabies disebabkan oleh parasit yang bertentangan dengan empat teori yang disokong oleh Hippocrates, Galen dan Avicenna.

Pembuangan parasit daripada pesakit didapati tidak menyebabkan pendarahan.

Ada yang mendakwa karyanya lebih hebat berbanding pakar perubatan yang terdahulu. Ibn Zuhr juga merupakan pakar perubatan pertama yang menolak teori hippocrates dan Galen malah beliau juga mengesahkan kehadiran darah dalam badan manusia.

Selain itu, Ibn zuhr juga memberikan punca penyakit radangan telinga secara saintifik dan membincangkan mengenai penyebab stridor (sejenis penyakit berkaitan pernafasan).

Bidang teknologi bius moden telah dibangunkan semasa era Islam oleh pakar bius Ibn Zuhr dan Abu Al-Qasim Al-Zahrawi.

Mereka merupakan orang pertama menggunakan bius oral dan sedutan (inhalant) dan melakukan beratus-ratus pembedahan bius sedutan dengan menggunakan sepan yang direndam dengan narkotik dan diletakkan di muka.

Ibn Zuhr juga telah memberikan penerangan yang tepat mengenai masalah neurologi termasuk meningitis, intracranial thrombophlebitis, mediastinal tumours, dan memberikan sumbangan besar kepada neurofarmakologi.

Beliau juga merupakan saintis terawal yang telah menulis mengenai penyediaan ubat-ubatan (pharmacopoeia) yang kemudian menjadi buku tulisan Arab pertama yang dicetak menggunakan komponen boleh alih pada 1491.

Ibn Zuhr serta beberapa pakar perubatan Islam seperti Al-Kindi, Ibn-Sahl, Abulcasis, Al-Biruni, Avicenna, Averroes, Ibn Al-Baitar, Ibn Al-Jazzar dan Ibn Al-Nafis membangunkan terapi ubatan dan perubatan bagi merawat simptom tertentu dan penyakit.
 

~Salam Maulidunnabiyy ::. :)



 12 Rabiulawal menjelang lagi. Tarikh ini mengingatkan kita kepada keputeraan nabi junjungan kita Muhammad S.A.W yang berlaku lebih 14 kurun yang lalu. Insan pilihan Allah ini dilahirkan dengan penuh keistimewaan, sejak hari lahirnya hinggalah waktu wafatnya. Di hari kelahirannya, terpadam api biara Majusi yang tidak pernah padam sebelum itu, runtuhnya istana Kisra Parsi, Mekah diterangi cahaya putih dan pelbagai kejadian pelik lain.

copSeminggu sebelum tibanya 12 Rabiulawal, masyarakat di Syria telah sibuk bercakap mengenai Rasulullah S.A.W melebihi dengan apa yang dilakukan mereka pada hari-hari biasa. Ulama’-ulama’ pula sememangnya mengambil kesempatan ini untuk mendidik masyarakat untuk cinta kepada nabi, sesuatu yang susah kita nak dapati di Malaysia. Suasananya begitu terasa. Hari ini pun aku mendengar khutbah Jumaat Sheikh Sariah mengenai cinta kepada Rasulullah. Semasa majlis zikir pada waktu pagi pun, dia bercerita dan memberi tazkirah mengenai cinta kepada Rasulullah. Subhanallah…insaf rasanya apabila merasakan diri ini hanya mampu melafazkan cinta kepada nabi tetapi jauh sekali rasanya kedudukan cinta nabi itu di hatiku mahupun dengan amalanku. Astaghfirullah….

RAHMATAN LIL ‘ALAMIN
Hadirnya baginda ke dunia ini menjadi rahmat besar ke seluruh alam. Bukan sekadar kepada masyarakat Arab di semenanjung tanah arab, bahkan semua orang di atas muka bumi ini. Malah rahmat ini meluas bukan sahaja kepada manusia, tetapi kepada makhluk-makhluk Allah yang lain termasuk malaikat, binatang, tumbuhan, jin, batu-batu dan sebagainya. Rahmat ini datang dengan pakej Islam, bukan dengan pakej lain. Bukan dengan pakej bangsa Arab, bukan dengan pakej nasionalisme, bukan dengan pakej kapitalisme, akan tetapi hanya dengan Islam!! Dengan kata lain, rahmat ini hanya dapat dirasai sekiranya kita mengamalkan Islam. Kita tidak merasai rahmat ini seratus peratus sekiranya kita mencampurkan Islam dengan perkara lain. Malah, rahmat ini dapat dirasakan oleh orang bukan Islam sekiranya Islam dilaksanakan.

BUKAN TEPUK SEBELAH TANGAN
Kalau orang sedang bercinta, mereka sering katakan “Aku bertepuk sebelah tangan” sekiranya cintanya tidak diterima orang atau dia hanya syok sendiri. Kita pun telah mengetahui betapa banyak orang yang frust bercinta hanya kerana cintanya tidak berbalas. Ini fenomena dalam cinta haram atau cinta monyet. Cinta yang dianjurkan oleh Islam amat berbeza benar, sama ada bercinta dengan Allah mahupun cinta kepada Rasulullah S.A.W.

Percintaan dengan S.A.W amat unik kerana baginda telah dahulu memulakan percintaan ini, sebelum kita semua memulakannya. Baginda telah menyintai kita semua sebelum kita semua menyintainya. Baginda telah menghulurkan tangannya untuk bertepuk dengan kita sambil menunggu kita untuk membalasnya. Ironinya, nabi S.A.W tidak memerlukan kepada balasan kita sebenarnya. Baginda memulakannya kerana ingin melihat kita bahagia dan senang di akhirat kelak.

Ketikamana Rasulullah bersabda “Sesiapa yang berselawat kepadaku sekali, maka Allah akan berselawat (berdoa) ke atasnya (sesiapa yang berselawat) dengan 10 kali selawat”, Rasulullah amat gembira dengan kurniaan Allah S.W.T tersebut. Bukanlah gembira dengan pujian dan limpahan doa yang bakal dilakukan oleh umat kepadanya, akan tetapi baginda gembira dan seronok apabila Allah akan memberikan ganjaran yang banyak kepada umatnya. Mana tidaknya, sekali kita berselawat kepada nabi, Allah akan membalasnya dengan 10 kali lebih baik daripada itu. Imam Sakhowi ketika mengulas perkara ini mengatakan bahawa satu selawat Allah (doa) kepada umatnya lebih baik daripada membuat 1000 kebajikan. Lihatlah cintanya nabi kepada kita semua, lebih memikirkan nasib umatnya berbanding perkara lain.

Kita juga tidak boleh melupakan jasa nabi Muhammad S.A.W ketika menerima ibadah solat fardhu pada peristiwa Isra’ Mikraj. Daripada 50 rakaat yang ditaklifkan, nabi berusaha untuk mengurangkan bilangan tersebut sehinggalah menjadi 5 rakaat seperti sekarang selepas mendapat signal daripada nabi Musa yang menyatakan umat akhir zaman ini tidak mampu melakukan ibadah sebanyak itu. Lalu turun-naik lah nabi berjumpa Allah untuk mengurangkan bilangan tersebut lantaran memikirkan umatnya walaupun dia sendiri ‘tebal muka’ untuk meminta pengurangan itu. Ada sebahagian riwayat menyatakan daripada 50 rakaat yang disyariatkan, ia dikurangkan 5 rakaat setiap kali nabi mengadap Allah. Secara congakan akal yang dangkal ini, bermakna 9 kali nabi S.A.W turun-naik secara tebal muka untuk berunding bagi urusan umatnya!! Akhirnya dengan sifat kasih sayang Allah jua, kita hanya difardhukan untuk menunaikan 5 kali solat sehari tetapi pahalanya tetap sama dengan 50 rakaat yang mula disyariatkan !!

Saat-saat akhir nabi di alam ini adalah isyarat yang paling jelas kepada kita bahawa baginda telah memulakan proses percintaan ini sebelum kita memulakannya. Ketika baginda nazak menghadapi sakaratul maut, baginda masih menyebut “Ummati, ummati, ummati (umatku, umatku, umatku)”. Jika kita fikir-fikirkan pun, tak mungkin orang yang sakit akan menyebut perkara yang lain ketika sakitnya melainkan mengerang kesakitan. Akan tetapi kerana cintanya kepada umatnya, baginda masih memikirkan umatnya walaupun di penghujung usia…. Ya Allah !!!!

MEMBALAS CINTA
Sudah menjadi resam orang bercinta, cinta itu akan menjadi asyik dan amat memabukkan jika cinta itu berbalas. Begitu juga bentuk cinta ini. Baginda telah menghulurkan cintanya, maka kitalah perlu menyambutnya. Malangnya kita pada hari ini, tidak mabuk dengan cinta kepada Allah dan cinta kepada nabi tetapi mabuk dengan cinta monyet dan cinta manusia yang fana’. Kita perlu memuhasabah kembali sejarah yang telah dilalui semoga generasi akan datang tidak kering dan gersang dengan cinta kepada Rasul mereka.

Sememangnya kesilapan bermula sejak awal lagi. Ketika kita kecil, kita tidak diajar untuk mencintai baginda. Kita lebih dulu diajar A-B-C sebelum diajar mengenali nabi. Kita lebih dulu diajar 1-2-3 sebelum kita diajar mencintai nabi. Malah amat mengecewakan perkara ini tidak langsung mendapat perhatian ibu bapa. Kita boleh lihat, anak-anak kini dibesarkan dengan watak-watak animasi Pokemon, Doraemon, Superman, Power Rangers dan Mickey Mouse. Astro menjadi pendidik kanak-kanak kini menggantikan peranan ibu bapa yang sepatutnya berperanan. Bagaimana perkara ini boleh terjadi? Tepuk dada, tanya iman.. Islam awal-awal lagi telah mengajar bagaimana kita hendak mendidik anak-anak dengan betul. Rasulullah pernah bersabda ;

أَدِّبوا أولادَكم على ثلاثِ خِصَالٍ حبِّ نبيكم وحبِّ أهل بيته وقراءةِ القرآن فإن حملة القرآن فى ظل الله يوم القيامة يوم لا ظل إلا ظله مع أنبيائه وأصفيائه
“Didiklah anak-anak kamu dengan 3 perkara – Cinta kepada nabi, cinta kepada keluarga nabi dan membaca al-Quran kerana orang yang menjadi ahli al-Quran akan berada di bawah naungan Allah bersama para anbiya’dan para sufi ketika hari kiamat di mana pada ketika itu tiada naungan lain kecuali naungan Allah”

Oleh kerana itu, kita semua perlu memupuk cinta ini dalam diri masing-masing. Sekiranya kita ada anak-anak, ajarkanlah mereka cinta kepada nabi sebelum mereka mengenali artis ataupun ikon animasi lain. Sekiranya kita seorang guru, selalulah bercerita kepada murid-murid mengenai nabi, insyaAllah daripada menceritakan peribadi baginda, orang akan jatuh cinta kepadanya. Walaubagaimanapun, ia perlu sentiasa dihangatkan dan jangan ditinggalkan. Umpama hubungan suami dan isteri, cinta akan menjadi lebih kuat apabila ia sentiasa dihangatkan dengan pengorbanan dan persefahaman.

Kesan perasaan cinta ini, kita akan membuktikannya dengan amalan kita. Bukti kecintaan yang paling besar ialah mengamalkan sunnahnya. Bukan sekadar mengamalkan sunnah-sunnah yang kecil seperti bersiwak, memakai serban atau memakai capal seperti capal Rasulullah, akan tetapi juga mengamalkan sunnah yang lebih besar seperti menjadi pewaris anbiya’ iaitu ulama’, membina negara dan berusaha mendaulatkan Islam. Kita juga akan bangkit ketikamana baginda dihina seperti yang berlaku di Denmark sebelum ini. Begitu juga kecintaan ini akan menyebabkan kita sentiasa mengingati baginda dengan berselawat kepadanya. Selawat inilah yang akan menjadi charger cinta kita kepada nabi S.A.W.

MEMPERINGATINYA SEMPENA KEPUTERAAN BAGINDA
Menyambut keputeraan baginda merupakan satu peluang bagi kita mengingatinya. Ini bukanlah bermakna kita hanya mengingatinya pada hari kebesaran baginda dan melupakannya pada hari-hari yang lain. Kita amat berbeza dengan orang barat. Orang barat merayakan Hari Ibu kerana mereka tidak berkesempatan untuk berbuat baik kepada ibu mereka pada hari-hari yang lain. Pada Hari Ibu, mereka pulang ke rumah dan memberi hadiah kepada ibu-ibu mereka kerana tidak sempat berbuat baik pada hari-hari lain. Begitu juga dengan Valentine Day..Semuanya dari barat yang sesat dan lemas dengan kehidupan dunia mereka. Islam tidak begitu. Islam menganjurkan kita sentiasa berbuat baik kepada sesiapa sahaja termasuk ibu bapa kita pada setiap masa dan waktu, malah melarang kita derhaka kepada mereka hatta tidak boleh berkata ‘Uh’ kepada mereka.

Begitu juga apabila kita menyambut keputeraan Rasulullah (Maulidurrasul). Bukan bermakna kita hanya mengingati baginda pada hari ini. Kita mengingati baginda mereka setiap hari dan setiap waktu solat kita apabila melafazkan selawat kepada baginda pada waktu tahiyyat. Pada hari maulid ini, kita hanya meningkatkan lagi rasa kasih dan sayang kita kepadanya lebih daripada hari-hari yang lain. Moga-moga dengan mengingati baginda akan menguatkan lagi azam kita untuk menjadi pejuang agama dan sunnahnya.

RASULULLAH DI HATI KITA
Sebenarnya amat bertuah kita menjadi umat nabi Muhammad. Tidakkah kita ingat bahawa para rasul yang lain ingin benar menjadi umat Muhammad kerana banyak kelebihan yang diberikan oleh Allah. Namun itulah takdir, hanya insan yang terpilih menjadi umat utusan akhir ini.

Kita telah mengetahui pengorbanan Rasulullah dan juga betapa tingginya cinta baginda kepada kita. Baginda telah meletakkan kita sebagai umatnya di tempat yang tinggi di dalam hatinya. Setelah mengetahui ini semua, kita perlu persoalkan kepada diri kita sendiri, siapa pula Rasulullah di hati kita sekarang? Adakah kita telah meletakkan nilai cinta kita ini lebih tinggi daripada cinta kita terhadap dunia? Atau cinta kepadanya sama sahaja seperti kasih kita kepada orang-orang lain di atas muka bumi ini? Atau lebih teruk lagi, kita tidak langsung berasa cintakan Rasulullah. Tatkala orang menghina Rasulullah, kita hanya melihat dari jauh tanpa bangkit. Tatkala orang memijak-mijak sunnah Rasulullah dengan mengambil sumber panduan lain daripada al-Quran dan sunnah, kita tidak bersuara dan kadang-kadang tu menyokong pula.

Berselawat kepada Nabi Muhammad adalah salah satu bukti kecintaan seseorang itu kepada Allah dan Rasulullah. la tidak sewajarnya dipandang ringan oleh setiap umat Islam. Ini sesuai dengan kedudukan selawat itu sendiri yang memiliki berbagai keistimewaan dan kelebihan di sisi Allah.
Kelebihan atau keistimewaan selawat antara lain dijelaskan Allah menerusi firman-Nya yang bermaksud: “Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya selawat kepada Nabi. Hai orang-orang yang beriman berselawatlah kamu kepadanya dan ucaplah salam penghormatan kepadanya. ” (Surah Al-Ahzab: 56).
Antara hadis-hadis yang menyatakan tentang kelebihan selawat ke atas Rasulullah ialah:
1. “Barang siapa yang berselawat kepadaku pada waktu pagi sepuluh kali dan pada waktu petang sepuluh kali, ia akan memperolehi syafaatku pada hari kiamat. ” (Riwayat Tabrani).

2. “Barang siapa berselawat kepadaku di sisi kuburku maka aku mendengarnya, barang siapa berselawat kepadaku dari jauh maka, selawat itu diserahkan oleh seorang malaikat yang menyampaikan kepadaku dan ia dicukupi urusan keduniaan dan keakhiratan dan aku sebagai saksi dan pembela baginya. (Riwayat Al Baihaqi dan Al Khatib).

3. “Barang siapa berselawat kepadaku satu kali, maka Allah berselawat kepadanya sepuluh kali selawat dan Allah menghapuskan sepuluh kesalahan (dosa) dan mengangkat sepuluh darjat kepadanya.” (Riwayat Ahmad, Nasai dan Al Hakim).

4. Dari Ubai bin Ka ‘ab: “Aku bertanya, wahai Rasulullah! Sesungguhnya aku memperbanyakkan selawat, maka berapakah aku jadikan untukmu dari selawatku? Nabi bersabda: Apa yang kamu kehendaki. la berkata: kataku: “Seperempat.” Sabda Nabi: “Apa yang kamu sukai dan jika kamu tambah maka itu yang lebih baik bagi kamu.” Kataku: “Apakah sepertiga? ” Sabda Nabi: “Apa yang kamu sukai, jika kamu tambah itulah yang lebih baik bagi kamu.” la bertanya: “Apakah aku jadikan selawatku buatmu semuanya.” Nabi bersabda: “Jika demikian maka dicukupilah cita-citamu dan diampuni dosamu.” (Riwayat Ahmad, Tirmizi dan Al Hakam).


5.”Berselawatlah kamu kepadaku, kerana selawat itu menjadi zakat (penghening jiwa pembersih dosa) bagimu.” (Riwayat Ibnu Murdawaih).


6. “Barang siapa berselawat kepadaku dalam sehari seratus kali, maka Allah mendatangkan baginya seratus hajat, tujuh puluh untuk akhirat dan tigapuluh untuk dunianya. ” (Riwayat Ibnu Majar dan Jabir).

7. “Barang siapa berselawat kepadaku dalam sehari seribu kali, maka ia tidak akan mati sehingga ia digembirakan dengan syurga.” (Riwayat Abus Syaikh dari Anas).


8.”Orang yang bakhil ialah yang bila disebut namaku kepadanya, lalu ia tidak mahu berselawat kepadaku. (Riwayat Tirmizi).


Menurut para ulama yang didasarkan keterangan-keterangan hadis, membaca selawat kepada Nabi Muhammad akan memperolehi 30 faedah yang amat besar. Di antaranya ialah memperolehi limpah rahmat dari Allah, ditulis sepuluh kebajikan, dihapuskan sepuluh kesalahan, diangkat sepuluh darjat, memperolehi kesempurnaan iman, memperolehi syafaat Nabi Muhammad dan lain-lain lagi.
Justeru itu, marilah kita sebagai umat Islam sentiasa berselawat kepada Rasulullah. Itu tandanya kita sangat mencintai Rasulullah yang menjadi kekasih Allah.

 Wahai sahabat-sahabat, apakah nasib kita di akhirat nanti tanpa cinta ini? Dengan siapa kita mahu mohon syafaat selain daripada Rasulullah? Layakkah kita mendapat syafaat baginda di akhirat tanpa cinta suci ini? Apakah kesudahan kita semua di akhirat? Ya Allah, berilah kekuatan kepadaku untuk menjadi umat Muhammad yang cinta kepadanya.

Isnin, 2 Januari 2012

Bergembiralah Dengan Hasanah Selepas Mati



Bagi hamba-hamba Allah SWT yang dikehendaki-Nya, alam selepas mati penuh dengan bermacam-macam hasanah atau kebaikan hinggalah sampai ke hari kiamat dan mereka dimasukkan ke syurga.

     Berikut kebaikan-kebaikan yang akan diperolehi oleh mereka seperti disenaraikan oleh Imam Ghazali dalam kitabnya Minhajul Abidin:

  • Rohnya diiring naik ke langit dengan penuh penghormatan sedangkan badannya di alam dunia belum dikuburkan.
  • Selepas dikuburkan, rohnya akan aman daripada pertanyaan malaikat dan huru-hara kubur.
  • Diluaskan dan diterangi kuburannya hingga kuburan itu bertukar menjadi 'taman syurga' sampai ke hari kiamat.
  • Nyawanya ditempatkan bersama nyawa orang-orang soleh dalam keadaan bahagia.
  • Dibangkitkan daripada kubur dan dikumpulkan di Padang Mahsyar kelak dalam keadaan mulia dan dihormati, diberi pakaian dan mahkota yang indah serta mengenderai buroq.
  • Paras mukanya bersih dan bercahaya, sebagaiman firman-Nya: "Ada wajah pada hari itu bercahaya, senyum gembira."
  • Menerima catatan amalan dari sebelah kanan ( sebagai tanda selamat) dan ada pula yang tidak diberi catatan sama sekali (sebab tidak dihisab).
  • Dipermudahkan hisab, malah ada yang tidak dihisab sama sekali.
  • Timbangan kebaikannya berat, bahkan ada yang tidak ditimbang sama sekali.
  • Mendapat penghormatan menghadap Rasulullah SAW di telaga baginda dan minum di telaga tersebut. Siapa minum dari telaga baginda tidak akan haus sampai bila-bila.
  • Dapat menempuh Titian Sirat dan selamat daripada terhumban ke neraka.
  • Dapat memberi syafaat kepada orang lain pada saat huru-hara di Padang Mahsyar sebagaiman para nabi dan rasul memberi syafaat.
  • Memperolehi kerajaan yang kekal di syurga (menjadi raja).
  • Mendapat keredhaan yang maha agung daripada Allah.
  • Menghadap Allah SWT - merupakan sebesar-besar 'hasanah' di akhirat.

[Bawa Hatimu Kepada Tuhan oleh Amaluddin  Mohd Napiah]

Ingat Pada Nikmat Syurga Tatkala Disuakan Nikmat Dunia


Kalau dulu kita menyewa dan berpindah-randah, sekarang kita sudah ada rumah sendiri. Kalau dulu rumah kita sempit dan tidak selesa, sekarang masya-Allah, rumah kita luas, lapang dan amat selesa. Kalau dulu rumah kita tak cukup perkakas dan kemudahan, sekarang semuanya ada. Macam-macam ada! "Senang dan mudahlah hendak beribadat selepas ini," kata kita.

     Semasa di rumah sewa dulu, pernah tak hati kita niat dan terbetik, "Apabila aku ada rezeki dan berpindah ke rumah baru nanti, aku akan cuba berubah. Aku akan rajin beribadat, rajin solat, rajin zikir, rajin baca al-Quran dan rajin qiamullail." Atau kita belum lagi mula berniat sedemikian? Atau niat hanya tinggal niat?

     As-Syeikh Abdul Aziz bin Daud rahimahullah (seseorang salafussoleh) adalah teladan kesolehan yang patut kita contohi. Kelazatan dan kenikmatan duniawi tidak langsung mengabui mata dan membumbui hati nuraninya. Dirinya tidak terpana dengan kilauan fatamorgana duniawi. Tumpuan ibadahnya tidak tersasar. Fokusnya kepada kesejahteraan ukhrawi tetap menjadi keutamaan.

     Pada satu malam, dihamparkan kepadanya satu permaidani yang amat empuk, lembut dan gebu. Bagaimana kita agaknya andai dihamparkan permaidani serupa ini?

     Seketika tangan Syeikh Abdul Aziz mengelus dan menyentuh permaidani nan empuk itu. 'Aduhai lembut dan empuknya kamu,' getus hati beliau. Namun apa katanya?

     "Alangkah lembutnya kamu wahai permaidani. Akan tetapi permaidani syurgawi itu lebih lembut dan lebih empuk." Lalu beliau bingkas bangun memulakan solat malamnya sehinggalah masuk waktu Fajar.


[Bawa Hatimu Kepada Tuhan oleh Amaluddin Mohd Napiah]
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...